Thursday, July 31, 2014

Cara Menghitung Harga Teoritis Ex Saham Bonus

[Pos ini ©2014 oleh Iyan terusbelajarsaham.blogspot.com. Hak Cipta dilindungi Undang-Undang.] 

Di pos "Mengapa 'Saham Bonus' Bukan Bonus" saya menyatakan bahwa setelah Ex Saham Bonus, harga saham harus diSESUAIkankarena jumlah saham bertambah dengan adanya saham bonusagar NILAI RUPIAH saham tersebut tetap sama sebelum dan sesudah Ex Saham Bonus.

Nah, di pos ini saya akan menjelaskan bagaimana cara menghitung harga saham yang telah disesuaikan ini. Dengan kata lain, kita akan mempelajari cara menghitung harga Close teoritis setelah Ex Saham Bonus.

Untuk mempermudah diskusi, mari kita lihat contoh kasus saham bonus PT. Indospring (INDS) berikut:

Nama saham: INDS 
Rasio Saham Bonus: 4 saham lama mendapat 1 saham baru 
Cum Saham Bonus: 02 Juli 2014
Ex Saham Bonus: 03 Juli 2014

Harga Close INDS pada Cum Saham Bonus: Rp 2.905. 

Pertanyaannya: berapakah harga teoritis Close INDS saat Ex Saham Bonus? 

Untuk menghitung harga teoritis Ex Saham Bonus, hal pertama yang harus anda perhatikan adalah RASIO saham lama dan saham baru.

Pada kasus INDS, rasio saham lama dan saham baru adalah:

4 saham lama mendapat 1 saham baru.

Lalu apa langkah selanjutnya?

Langkah selanjutnya untuk menghitung harga teoritis Ex Saham Bonus adalah MENGUMPAMAKAN anda mempunyai saham sejumlah rasio saham lama. Artinyadalam kasus INDSumpamakan anda mempunyai 4 lembar saham INDS.

Nilai Rupiah saham INDS sebelum Ex saham bonus=

4 lembar x  Rp 2.905/lembar  = Rp 11.620

Anda tahu bahwa pada hari Ex saham bonus, nilai Rupiah saham INDS anda harus tetap sama Rp 11.620, tetapi jumlah saham bertambah dengan adanya saham bonus: 4 saham lama + 1 saham baru:

Rp 11.620 = (4 + 1) lembar x HargaTeoritis/lembar

Karena kita ingin menghitung Harga Teoritis,

Harga Teoritis = Rp 11.620 / (4 + 1) lembar

                         = Rp 2.324/lembar

Jadi, harga teoritis INDS pada saat Ex Saham Bonus =Rp 2.325/lembar (dibulatkan ke fraksi terdekat)

Cukup jelas?

Tabel 1. Harga Saham INDS Pada Cum dan Ex Saham Bonus (Sumber: HOTS KDB Daewoo Securities)

Nah, untuk mempermudah perhitungan harga teoritis setelah Ex untuk kasus saham bonus lainnya, mari kita jabarkan kalkulasi tersebut dalam rumus matematika dengan simbol-simbol sebagai berikut:

OS = Old Share = rasio saham lama
NS = New Share = rasio saham baru
CC = harga Close pada hari Cum
Value = nilai Rupiah saham
CT = Close Theoritical pada hari Ex

OS x CC =  Value

Value = (OS + NS) x CT

Karena kita mau menghitung CT:

CT = Value / (OS + NS) = (OS x CC) / (OS + NS)

atau bisa juga ditulis sebagai berikut:
             
CT = {OS/(OS + NS)} x CC 

Menggunakan rumus ini, harga teoritis saham INDS saat EX Saham Bonus:

CT INDS = {4/(4+1)} x Rp 2.905
                  = Rp 2.324.


Nah, dengan rumus tersebut anda bisa dengan mudah menghitung harga teoritis Ex Saham Bonus untuk kasus saham bonus lainnya.

Mari kita lihat contoh kasus saham bonus PT Timah (TINS) di bawah ini:

Nama Saham: TINS

Rasio saham bonus: 544 saham lama (OS) mendapat 261 saham baru  (NS)
Cum Saham Bonus: 16 April 2014
Ex Saham Bonus: 17 April 2014

Harga Close TINS pada Cum Saham Bonus (CC): Rp 2.045

Berapakah harga teoritis TINS saat Ex Saham Bonus? 

CT = {OS/(OS + NS)} x CC
CT TINS = {544/(544+261)} x Rp 2.045
                  = Rp 1.382

Jadi, harga teoritis TINS setelah Ex Saham Bonus = Rp 1.380 (pembulatan ke fraksi harga terdekat).






Pos-pos yang berhubungan:

Friday, July 18, 2014

Mengapa "Saham Bonus" Bukan Bonus, Bagian 1

[Pos ini ©2014 oleh Iyan terusbelajarsaham.blogspot.com. Hak Cipta dilindungi Undang-Undang.]

Kalau anda belum tahu arti istilah saham bonus, silahkan baca dulu pos "Arti Istilah 'Saham Bonus'." 


Ketika anda mendengar kata "bonus", apa yang terlintas di benak anda?

"Bonus adalah suatu hal positif yang tak terduga," jawab anda. "Sesuatu yang tidak biasa yang sifatnya tambahan, yang menguntungkan dan punya nilai lebih."

Setuju.

Kalau anda mendengar kata "saham bonus", saya rasa anda akan mengambil kesimpulan yang sama.

"Wah, ada saham bonus," pikir anda dalam hati. "Menguntungkan nih."

Masalahnya, kesimpulan anda salah.

Nah, pos ini akan menjelaskan bahwa "saham bonus" cuma namanya saja bonus. Tapi alih-alih memberikan keuntungan, malahan saham "bonus" ini lebih banyak ruginya daripada untung.

Mari kita mulai.


Nilai Saham Bonus 

Misalkan bos andaArip Elitberkata pada anda, "Susan, bulan ini saya akan memberi kamu bonus."

Mata anda berbinar, senyum merekah di bibir. Anda mulai memikirkan tas, sepatu, kosmetik, dan lingerie yang hendak anda beli dengan "bonus" ini.

"Biasanya," lanjut si Arip, "gajimu Rp 3 juta saya bayar dengan 30 lembar pecahan 100.000. Bulan ini, kamu akan mendapatkan bonus 2 kali lipat lembar uang karena gajimu dibayarkan dengan uang pecahan 50.000."

Anda berusaha mencerna kalimat Arip tadi.

2 kali lipat 30 lembar = 60 lembar
60 lembar x Rp 50.000 = Rp 3.000.000

Artinya: nilai Rupiah gaji yang anda terima sama saja 3 juta. Hanya lembar uangnya yang 2 kali lipat.

"Bos sialan," umpat anda dalam hati. "Bonus apaan tuh?"

Tepat sekali.

Lalu apa hubungan ilustrasi di atas dengan saham bonus?

Akan saya jelaskan.

Untuk mempermudah diskusi, mari kita lihat pengumuman saham bonus P.T. Indospring Tbk (INDS):

Nama saham: P.T. Indospring Tbk (INDS)
Rasio saham bonus: 4 saham lama mendapat 1 saham baru
Cum saham bonus: 02 Juli 2014
Ex saham bonus: 03 Juli 2014
Tanggal Pencatatan (Recording Date): 07 Juli 2014
Tanggal pembayaran saham bonus: 22 Juli 2014

Arti pengumuman di atas adalah sebagai berikut: setiap pemegang saham INDS akan mendapatkan 1 lembar saham bonus untuk setiap 4 saham yang ia miliki sampai dengan bursa tutup pada tanggal 02 Juli 2014 (Cum saham bonus).

Nah, misalkan anda punya 4 lot saham INDS dan anda tidak menjual saham tersebut sampai dengan bursa tutup pada tanggal 02 Juli 2014. Ini berarti anda berhak mendapatkan 1 lot saham INDS sebagai bonus.

Pada Tabel 1 di bawah, coba anda perhatikan harga saham INDS pada penutupan (Close) tanggal 02 Juli 2014—tanggal Cum saham bonus:

Harga Close INDS 02 Juli 2014: Rp 2.905

Kalau pada hari berikutnya, 03 Juli 2014—tanggal Ex saham bonusanda memperhatikan harga INDS sebelum perdagangan saham dibuka, anda akan melihat:

Previous Price INDS (=harga Close kemarin) = Rp. 2.325.

Tabel 1. Harga Saham INDS Pada Cum dan Ex Saham Bonus (Sumber: HOTS KDB Daewoo Securities)

Kok bisa turun menjadi 2.325 padahal sebelumnya 2.905?

Bukankah seharusnya Previous Price adalah sama dengan harga Close kemarin?

Anda betul bahwa Previous Price seharusnya sama dengan harga Close kemarin.

(Kalau anda belum tahu hubungan Previous Price dengan harga Close, silahkan baca pos "Analisa Teknikal Saham Untuk Pemula, Bagian 1."  Dan kalau anda ingin tahu cara menghitung harga teoritis setelah Ex Saham Bonus, silahkan baca pos "Cara Menghitung Harga Teoritis Ex Saham Bonus.")

Tapi dengan adanya saham bonus, harga saham INDS pada Ex Saham Bonus harus diSESUAIkan dengan tambahan saham bonus ini agar NILAI RUPIAH saham INDS tetap sama sebelum dan sesudah Ex Saham Bonus.

Artinya, nilai Rupiah saham INDS (jumlah saham dikalikan harga saham) anda pada saat perdagangan dibuka pada Ex Saham Bonus tanggal 03 Juli akan disesuikan menjadi SAMA dengan nilai Rupiah saham INDS anda pada hari sebelumnya.

Karena jumlah saham bertambah dan nilai Rupiah harus sama, berarti harga saham pada hari EX Saham Bonus harus berubah turun.

Itulah sebabnya harga INDS pada tanggal 03 Juli 2014 diSESUAIkan turun menjadi Rp 2.325 dari harga sebelumnya Rp 2.905.

Bingung?

Mari kita hitung bersama.

Tanggal: 02 Juli 2014 (Cum saham bonus)
Jumlah saham INDS yang anda miliki: 4 lot
Harga Close INDS 02 Juli 2014: Rp 2.905.
Nilai Rupiah saham INDS anda = 4 lot x (100 lembar/lot) x Rp 2.905 = Rp 1.162.000.

Tanggal: 03 Juli 2014 (Ex saham bonus)
Jumlah saham INDS yang anda miliki: 5 lot (4 lot + 1 lot bonus)
Previous Price INDS (=harga Close kemarin yang disesuaikan) = Rp. 2.325 (dibulatkan ke fraksi terdekat)
Nilai Rupiah saham INDS anda = 5 lot x (100 lembar/lot) x Rp 2.325 = Rp 1.162.500.

Perhatikan bahwa nilai Rupiah saham anda adalah sama (perbedaan Rp 500 hanyalah karena faktor pembulatan).

Pertanyaan saya: Kalau nilainya tetap sama, tetapi hanya jumlah lembar sahamnya yang bertambah, apakah ini patut disebut BONUS?
 
"Tapi, bung Iyan," kata anda. "Karena nilainya sama, memang kata 'bonus' kurang tepat. Tapi kan tidak merugikan?"

Memang sampai di sini permasalahan saham bonus hanyalah masalah bahasa, masalah semantik. Tapi kisah "saham bonus" belum selesai di sini. Silahkan lanjut baca ke pos "Mengapa 'Saham Bonus' Bukan Bonus, Bagian 2." [Belum terbit. Mohon berkunjung kembali.]






Pos-pos yang berhubungan:

Monday, June 30, 2014

Arti Istilah "Saham Bonus"

[Pos ini ©2014 oleh Iyan terusbelajarsaham.blogspot.com. Hak Cipta dilindungi Undang-Undang.] 

Saham bonus adalah aksi korporasi di mana pemegang saham lama mendapatkan sejumlah saham baru sebagai bonus. Pembagian saham bonus ini disetujui oleh para pemegang saham dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).

Setelah RUPS menyetujui pembagian saham bonus, emiten akan mengumumkan tanggal Cum dan Ex saham bonus, rasio saham bonus, dan tanggal pembayaran saham bonus seperti yang bisa anda lihat pada contoh jadwal saham bonus PT Timah (TINS) di bawah ini.

Nama saham: PT Timah (TINS)
Rasio Saham Bonus: 544 saham lama mendapat 261 saham baru
Cum Saham Bonus: 16 April 2014
Ex Saham Bonus: 17 April 2014
Tanggal pencatatan (Recording date): 22 April 2014
Tanggal pembayaran saham bonus: 07 May 2014

(Kalau anda belum tahu arti istilah Cum dan Ex, silahkan baca pos "Arti Istilah 'Cum' dan 'Ex' Dividen.")


Arti pengumuman di atas adalah sebagai berikut:

Setiap pemegang saham TINS akan mendapatkan 261 lembar saham bonus untuk setiap 544 saham yang ia miliki sampai dengan bursa tutup pada tanggal 16 April 2014 (Cum Saham Bonus). Investor yang membeli saham TINS pada tanggal 17 April 2014 (Ex Saham Bonus) TIDAK mendapatkan saham bonus. Saham bonus akan dikreditkan ke rekening efek pemegang saham pada tanggal pembayaran 07 May 2014.

Nah, sekarang anda sudah tahu arti istilah saham bonus. Saatnya saya memberitahu mengapa saya tidak suka aksi korporasi jenis ini.

Kalau anda tahu alasannya, saya yakin anda juga akan menghindari saham yang akan membagikan saham bonus. Mau tahu alasannya? Silahkan lanjut baca ke pos "Mengapa 'Saham Bonus' Bukan Bonus."







Pos-pos yang berhubungan: